Thursday, November 29, 2012

Ihsanat




2.00 am

Tiba-tiba aku teringat kepada arwah mak dan abah. Jauh dari dalam hati, kesayuan itu menerjah. Masa dan usia menjadikan kesayuan itu lebih indah untuk dikenang. Sesuatu yang tidak dapat dibeli dan dibayar dengan berapa harganya sekalipun. Mak dengan abah memang anugerah yang terbaik dalam hidup ini.

Terlalu pendek masa bermesra antara aku, mak dan abah. Terlalu singkat dalam usia yang baru menginjak remaja, tapi aku redha akan ketentuan-Nya. Yang sedikit lebih bermakna dari banyak tidak dihargai. Terkilan itu memang ada, tapi siapalah aku untuk mempertikaikan-Nya. Hanya doa dan amalan sebagai bekal buat mak dan abah.

Berharap, memang aku pernah berharap agar mak dan abah dikembalikan, supaya mereka dapat melihat cucu-cucunya yang membesar. Agar aku dapat baring di pangkuan mak, rasa damai dan tenang yang tidak terungkai dengan kata. Ingin menghabiskan masa petang dengan abah, bercerita tentang agama dan berkongsi cerita-cerita hidup.



 
kredit imej : pigarot.deviantart



Hidup berkisar dengan kenangan. Dengan kenangan kita ingin terus hidup walaupun adakalanya hidup tidak seperti diimpikan. Aku tidak mahu anak-anakku ditinggalkan dengan kenangan yang pahit. Biarlah mereka punya kenangan tersendiri, tentang kasih sayang seorang ayah walaupun hanya dengan hanya segelas susu yang dibancuh untuk anaknya tapi dengan penuh kasih sayang.

Hidup penuh dengan tanggungjawab yang lahir dari ihsan dan kasih sayang. Sebagaimana ihsan Dia pada makhluk-Nya. Moga kenangan itu jadi bekal dalam diri...







SHIMI
~ Yang baik itu datang dari Allah, yang buruk itu dari kelemahan saya sendiri ~
~ Goods come from Allah, the worse from my own weakness ~

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...